Kendaraan Ego

Kayak khawatir atau mungkin terlalu overthink aja ya. Kalau memulai sesuatu yang sejatinya manfaatnya akan dirasa oleh banyak orang. Saya jadi takut sendiri kalau itu nanti cuma jadi kendaraan buat mengeksekusi ego saya. Ego yang bisa macem-macem bentuknya: popularitas, uang, atau sekedar kepuasan karena ide/karyanya jadi bisa dipakai.

Kaya bikin grup band, satu personel sangat menonjol sehingga kebanyakan keputusan tergantung orang yang dominan itu. Jadinya dia sendiri yang terkenal, atau jadi tunggangan biar naikin namanya sendiri. Entah dilakukan dengan bener-bener sadar apa engga.

Tapi buat saya, ga tau bener apa engga. Kalau udah jadi kendaraan ego entah sadar apa engga ya kayanya ga baik aja. Kalau ngelakuin kaya gini ga sadar ya harus disadari *naon.

Rasanya setelah ini saya mau berhenti dulu ngundang temen-temen musisi dari kota-kota lain buat main di Madiun, pakai bendera @klasikan.ae . Ternyata selama ini saya aja yg punya ide buat ngundang siapa, sampai detail-detail teknis, kaya tanggal, tempat, duit, bahkan desain hal-hal kecil.

Sejujurnya mungkin bukan karena murni ego saya. Tapi emang orang-orang lagi repot dan gabisa ngerjain hal-hal kaya gitu. Sedang saya mungkin emang orang paling selo di antara yang lain heuheuheu.

Tapi ya itu, takutnya saya terlalu egois, entah sadar apa engga. Takutnya ga sadar tapi sok-sokan melakukan ini demi bangsa dan negara!

Advertisements

Bab Sholat: I. Ga Boleh Merasa Lebih Baik dari Orang yang Ga Sholat

Disclaimers:

  • Yang tertulis cuma pemahaman dan pengalaman pribadi, yang bisa saja sebenernya salah, atau ga cocok untuk semua orang
  • Bisa nulis bukan berarti expert. Justru karena saya masih harus banyak belajar tentang hal yang ditulis. Kebanyakan tulisan di blog ini demikian.

Kalau kita merasa sombong dan lebih baik dari orang lain itu menurut pengalaman saya justru karena ilmu dan pemahamannya belum dalam. Karena masih excited dengan hal yang baru dipelajari. Sedang orang lain udah biasa aja dan karena biasa aja orang itu kelihatan ga paham dengan suatu hal itu padahal ya belum tentu. Buat tahapan orang belajar mungkin sombong di awal memang wajar ya.

Yang bahaya kan kalau udah sombong gitu kemudian ga lagi mengevaluasi apa yang dipahami. Juga ga mencari tahu gimana orang lain memahami. Jadi kita akan sombong selamanya, juga sebenernya bodoh selamanya.

Termasuk dalam hal sholat. Kalau kita merasa jadi orang baik karena sudah sholat. Lebih-lebih merasa lebih baik dari orang lain yang tidak pernah kelihatan sholat, merasa baik karena nurut kewajiban sedangkan orang lain berdosa karena ga nurut kewajiban. Udah merasa lebih baik dari orang yang ga sholat ditambah ga pernah secara sadar mengevaluasi sholatnya sendiri. Kan sombong to.

Kalau sudah sombong kan bahaya kalau terus-terusan, jadi orang bodoh selamanya, sholatnya pun ga akan jadi lebih baik juga.

Kenapa ga boleh merasa lebih baik dari orang yang ga sholat?

Kalau orang yang ga sholat dosa karena ga nurut dengan kewajiban, orang yang sholat juga kan bisa jadi dosa (celaka) karena sholatnya sendiri.

Kata Ibnu Katsir di tafsir surat Al-Ma’un yang bahas ayat “Maka celakalah bagi orang sholat. Yaitu orang yang lalai terhadap sholatnya.” celaka ini buat yang menunda-nunda, ga bagus rukunnya, inget Allah cuma dikit, ga thuma’ninah. Yang intinya ga cuman karena menunda pelaksanaan, tapi juga bagaimana pelaksanaan sholat itu. Mungkin bisa baca ini dan itu.

Kalau saya sendiri evaluasi sholat saya sendiri ya kayanya sholat saya masih jauh dari bagus. Kayanya masih diburu-buru hal duniawi, dan keinget sana-sini. Bisa jadi saya bikin dosa terus gara-gara saya sholat tapi sering ga betul.

Jadi kalau ngerasa lebih baik dari orang yang ga sholat menurut saya itu ga betul. Lagipula kenapa habisin tenaga buat mengevaluasi amalan orang lain padahal amalan sendiri harus selalu dievaluasi setiap saat?

Rasanya ga perlu kan ngebandingin orang yang sholat dengan ga sholat. Kalau ngerasa orang yang ga sholat itu salah ya coba diskusi lebih jauh, coba jelaskan kenapa diri kita sholat dan kenapa orang harus sholat. Jelasin ke orang lain sepertinya juga salah satu cara mengevaluasi sholat sendiri, sejauh mana kita paham ritual dikerjakan sangat rutin ini.

Apalagi kalau sampai ada pernyataan ‘orang yang berbuat ga baik tapi sholat lebih mending daripada orang baik tapi ga sholat’. Kan sebagai manusia susah menilai bagus ga nya ritual orang lain, lha wong ga kelihatan. Ya kita cuma bisa lihat lahirnya kan, kalau berbuat ga baik ya ga baik, kalau baik ya baik. Inget juga kan sholat bisa menjauhkan perbuatan ga baik.

Banyak Pengalaman, Dikit Ilmu

Kira-kira empat hari setelah beli road bike, saya jatuh dari sepeda. Alhamdulillah saya ga kenapa-kenapa, telapak tangan lecet dikit. Yang baret malah frame sepeda bagian belakang sama brifter (integrasi brake dan shifter) kanan. Jatuh ini karena kurang pemahaman ternyata jarak pedal road bike dan aspal itu lebih pendek dibanding kalau MTB (mountain bike). Jadi harusnya pas cornering (belok dengan kecepatan relatif tinggi) sisi pedal yang sama dengan arah belok harus di atas. Tapi ya dasar anak muda, sepertinya saya medal sambil belok kiri, jadi jatuhlah saya kebanting ke kanan.

Goresan di brifter kanan

Goresan di rangka sepeda

Selain itu, awal punya sepeda ini, rantainya suka loncat ngelebihi gir (depan) besar kalau ganti dari gir kecil ke gir besar. Sudah dibenerin beberapa kali ke tukang reparasi sepeda tapi tetep aja ini terjadi. Lama-lama kesel dan nyari sendiri. Setelah nonton video GCN, jadi tau ternyata jarak front derailleur (pemindah gigi depan) ke gir besar seharusnya maksimal 3 mm saja. Dan si tukang sepeda di sini memasangnya sampai 12 mm dari gir. Akhirnya saya saya sendiri yang benerin front derailleur.

Front Derailleur

Ga cuman masalah sepeda, main biola juga gitu. Dari tahun 2012 main biola pakai shoulder rest tanpa tau cara megang biola, akhirnya nunggu sakit punggung dan leher dulu. Baru nyari sana-sini, yang akhirnya saya tulis di tulisan saya +- 2 tahun lalu, Berlatih Tanpa Shoulder Rest. Kayanya yang baca lumayan banyak, semoga bermanfaat ya.

Kalau diamat-amati, rasanya semacam ini emang kelemahan kebanyakan orang. Belajar sesuatu ga nyari referensi, trial and error terus. Padahal di luar sana udah banyak orang yang udah mengalami dan membagikan pengalamannya ke khalayak.

Kita males banget baca buku, baca instruksi, bahkan sekarang gampang banget bisa nonton dari YouTube, gratis pula.

Mungkin selain males kita juga ignorance, ga berpikir kritis, juga menyepelekan. Membiarkan yang ga baik, menerima begitu saja hal-hal menyakitkan, lha yo wis arep pie neh. Jadi ga mau baca-baca atau sekedar nonton referensi lain. Itu namanya pikiran cupet, tidak terbuka. Kita harus belajar membuka pikiran.

Padahal kalau lebih ngerti dengan masalah yang bakal dihadapi / dipelajari jadinya bakal jauh lebih mudah. Bakal banyak waktu dan energi, bahkan uang yang bisa dihemat. Ga harus sampe emosi juga karena badan pegal gara-gara latihan biola atau marah-marah karena rem sepeda yang set up-nya ga betul.

Mungkin juga kalau saya udah belajar naik sepeda dan teknik-teknik yang benar saya ga akan jatuh kayak waktu itu, atau bolak-balik ke toko sepeda sambil ngomel ke mas-mas tukang servis, bahkan ga perlu ngeluarin duit kalau ditotal mungkin udah hitungan juta, buat pijet, akupunktur, dan fisioterapi gegara punggung sakit karena latihan biola. Yaaa meskipun takdir dan prosesnya mungkin emang harus gitu ya. Tapi pasti mendingan kalau banyak belajarnya dulu.

Mari banyak belajar, bangkitlah Indonesiaku heuheuheuheu!

Membuka Pikiran

Menurut hemat saya, bangsa bisa jauh lebih maju kalau kita mau membuka pikiran. Membuka pikiran itu:

Mendengar

Rasanya masih banyak bahkan kayanya diri saya sendiri kurang mau mendengar pendapat lain. Yang benar ya pendapat kita sendiri. Padahal belum tentu.

Kita pasti punya suatu pendapat yang kita yakini itu benar, tapi pastinya selalu ada orang lain yang berbeda pendapat. Jadi jangan kagetan kalau ada orang berbeda pendapat. Baiknya didengar aja dulu. Dengan terlebih dulu mendengar jadi bisa memahami orang lain, bisa menganalisa, bahkan bisa mengkritisi. Nanti terserah diri sendiri mau ikut pendapat yang mana.

Menurut hemat saya sih banyak orang yang masih ga mau denger orang yang beda pendapat, apalagi telinganya udah ditutup sama jabatan lebih tinggi, status sosial, usia, dan banyak hal duniawi lain. Padahal di saat merasa benar sendiri disitulah orang melakukan kesalahan.

Pas lagi ngopi juga ga harus jadi tukang ngomong. Jadi pendengar juga suatu yang berharga.

Memahami Kebenaran

Kebenaran apaan sih, kenapa saya yakin banget pendapat saya yang benar? Emang yang saya yakini bener banget udah pasti bener??

Nyatanya kebenaran yang diyakini manusia seringkali sempit, sesempit pikirannya sendiri. ‘Kebenaran’ itu sebenernya bisa diperluas, diperbagus, atau dikembangkan lagi.

Misalnya ye menurut saya kalau main musik barok di biola harus dikit vibrato karena dulu secara teknis emang sulit buat main banyak vibrato. Setelah belajar lagi kan bisa aja pendapat berubah, setelah tau instrumen dulu lebih warm karena tuning-nya rendah dan pake gut string. Instrumen sekarang perlu vibrato lebih biar warm karena ada komponen logam di senar. Dan bisa jadi akan terus dalam dan berkembang setelah belajar dari ahli barok, ke pemain pro, siapapun yang akan ngasih masukan.

Jadi banyak hal di dunia ini yang ‘kebenaran’nya tidak mutlak, akan terus bisa berubah sesuai zaman. Ada sesuatu yang udah kita yakini benar padahal bisa lebih benar lagi. Ada juga kebenaran yang beda-beda juga bisa benar semua. Ada juga kebenaran yang benar untuk sebagian yang lain, jadi sebagian yang lain harus mencari kebenaran lain.

Balik lagi ke poin mendengar, kalau ga mau denger ya ga akan tau pendapat lain itu benar apa engga, gimana metode pencarian kebenarannya, dll. Jadi ga tau kalau jaman udah harus berubah, ga tau kalau orang lain akan baik-baik saja dengan pendapat mereka, dll.

Tidak Membela Person, Tapi Value

Menurut saya ini masalah negeri ini, seperti tulisan saya sebelumnya. Apa yang dibilang A benar semua, jadi pendapat B selalu salah. Capede.

Jangan Nolak Ngobrolin (Belajar) Apapun

Semakin banyak yang diobrolkan semakin banyak pendapat yang berbeda, banyak ide baru, ilmu baru, wawasan yang tadinya gapernah kita tau, info terkini, dan teman-teman ngopi.

Berani Melakukan Hal Baru

Ini mungkin udah termasuk ranah di atas membuka pikiran ya. Karena ada hal baru yang dipahami pasti ada lah sedikit banyak yang membuka pemahaman baru. Nah ini baru akan berguna kalau dilakukan, kalau mengendap aja di kepala yaudadeh.

Menjaga Aura

Bahasa kata (literal) sebenarnya memang terbatas. Sehingga karya dan budaya yang dibuat manusia juga merupakan bahasa, di luar bahasa kata-kata. Seperti musik atau lukisan menyimpan suatu informasi yang disampaikan oleh pembuatnya. Karena manusia memang bisa berkomunikasi melebihi kata-kata.

Dalam keseharian, kita berkomunikasi dengan bahasa kata. Ditunjang dengan bahasa lain seperti gerak tubuh dan ekspresi. Suatu kalimat yang diucapkan seseorang bisa bermakna berbeda-beda hanya karena diucapkan dengan perasaan yang berbeda. Bahkan tidak cuma bahasa kata, musik yang sama dimainkan dengan perasaan berbeda akan beda juga bunyinya.

Ini adalah salah satu tantangan berat buat saya sebagai pengajar biola. Seringkali murid yang diajari kok ga bisa-bisa kemudian muncul perasaan misal murid ini malas. Menurut pengalaman saya, meskipun sama sekali tidak bilang ke murid kalau dia malas latihan, bahkan yang diucapkan adalah kalimat yang menjelaskan teknik biola (jauh dari ‘kamu kok malas latihan’) tapi kalau diucapkan sambil ada pikiran murid malas dalam kepala, maka murid akan merasa dia diejek sebagai pemalas.

Rasanya saya udah banyak mengalami yang begitu, baik sebagai guru, juga sebagai murid.

Yang diterima orang lain tidak sebatas bahasa kata, tapi juga pikiran dan perasaan penyampai. Makanya harus bisa menguasai diri sendiri sebelum menyampaikan sesuatu ke orang, karena yang dirasakan dan dipikirkan bisa sampai, meskipun yang diucapkan berbeda. Itu bisa muncul sebagai aura, ekspresi, intonasi, atau bahasa-bahasa lain selain kata-kata.

Tentu saja yang begini tidak hanya terjadi di dunia mengajar privat ya. Bisa di mana pun, di kelas yang banyak murid, di keluarga, di tempat kerja, di semua aspek kehidupan yang di mana ada interaksi manusia.

Value dan Person

Akhir tahun kemarin, pasnya 30 Desember, saya dan beberapa teman-teman yang menamakan diri Klasikan Ae, membikin resital cello yang mungkin jadi pertama kali di Kota Madiun (ga tau juga sih ya kalau dulu mungkin pernah ada tahun 1884 misalnya). Yang main adalah teman saya yang juga cellist di Bandung Phil, namanya Firlie, pianist-nya Cipta. They played wonderfully!

Salah satu hal yang menarik adalah jumlah penonton yang dateng. Lebih sedikit dari resital saya di Mei 2017 lalu. Salah satu faktor adalah karena libur panjang, jadi ada orang-orang yang ingin datang tapi gabisa karena acara liburan dengan keluarga. Jumlahnya lumayan sih, seenggaknya ada satu keluarga yang saya tau mau nonton tapi gabisa karena liburan.

Faktor lain menurut saya lebih menarik. Ada orang-orang yang mungkin bisa datang tapi tidak datang karena yang main bukan saya. Bukan karena saking bagusnya saya main tentu saja. Lagian permainan Firlie dan Cipta kemarin lebih bagus daripada resital saya. Jadi akan nonton karena orangnya, bukan musiknya/konten.

Iya tentu saja itu gapapa. Bukan hal yang buruk juga. Sebagai penyelenggara pun hal kaya gini ga boleh jadi masalah, karena misinya membawa musik klasik ke Madiun. Tentu saja akan ada yang mau dengar dan tidak.

Yang tidak baik itu kalau sampai ribut, yang mungkin akan terjadi sebentar lagi, karena pilkada di mana-mana. Fenomena membela person yang didukung, pokoknya yang didukung itu benar, lawannya salah. Padahal kabar-kabar yang beredar di media pun susah buat dipastikan kebenarannya. Tiap media bisa berlawanan padahal memberitakan hal sama.

Makanya kita harus sadar, siapapun manusia bisa bikin salah. Harus lihat yang dilakukan, bukan cuma karena orangnya. Orang yang didukung pun harus dikritisi seperti lawannya. Jadi membela value, bukan person.

Kata-kata Tidak Penting

  • Bekerja untuk mencari penghidupan atau karena takut mati? Takut mati membuat kita bergantung pada yang lebih kuat, semakin kuat dan stabil tempat bergantung, semakin kita merasa aman. Sedangkan bekerja untuk mencari penghidupan akan membuat kita semakin kuat. Jangan lupa bahwa kita tidak boleh bergantung pada siapapun, kecuali Allah!
  • Seorang pianist yang berlatih hingga larut malam tidak selalu berarti dirinya gila kerja. Bisa jadi karena ingin menenangkan diri, biar bisa tidur lelap. Ingat, pengalaman hidup manusia berbeda-beda.
  • Kadang ga perlu jauh-jauh membahas sekuler sampai ke tatanan politik. Numpuk baju di lemari dan banyak yang jarang dipakai itu juga udah sekuler, memisahkan urusan agama dan urusan pakai baju.
  • …(akan di-update)