Kenapa Pakai Bajakan Kalau Tidak Beneran Butuh? Go Open Source

Ouh, judulnya udah di draft dari kemaren, tapi isinya belum ditulis juga. Oke, sekarang ditulis.

Jadi begini, intinya tulisan saya adalah…

Simpulkan sendiri nanti. He he he.

Anda muslim? Pertanyaan ini bukan bermaksud SARA ya. Kalau iya, saya sarankan (sangat disarankan) Anda membaca dulu tulisan di SpeedyWiki ini. Ya sebenernya Anda baca itu saja sudah cukup tau maksud saya. Jadi, sebaiknya Anda segera mengganti OS Anda kalo itu bajakan. Karena kalo tidak, maka itu ber-ba-ha-ya.

Masalah lain, biaya buat IT itu besar. Salah satunya karena OS yang proprietary. Fakta-fakta tentang masalah ini di negeri kita bisa Anda baca di sini.

Masalahnya, kenapa seakan kita ‘terpaksa’ menggunakan OS Windows? Kita? Oh, saya udah enggak, insya Allah. Ini karena sejak awal kita mengenal komputer, pasti yang pertama dipegang adalah Windows. Mungkin juga Windows yang kita pegang pertama kali juga bajakan. He he he. Wah, dari awal pegang komputer aja udah pake yang tidak halal.

Masalahnya lagi, kita tuh pake komputer buat apa sih? Sebegitunya kah sampai-sampai ‘jijik’ sama yang namanya Open Source. Takut karena harus ngetik-ngetik di Konsole/Terminal. Padahal, saya yakin, pasti sedikit kok orang yang bener-bener harus bekerja dengan Windows. Ya karena Anda ga perlu pake Windows kalo Anda ga menggunakan Visual Studio, develop Windows Phone, Framework .NET, atau software multimedia yang bener-bener ga ada di list software Open Source. Kenapa saya bilang sedikit? Ya karena kebanyakan pengguna itu ya pengguna, bukan programmer atau developer. Kebanyakan pengguna ya paling menggunakan PC/laptopnya buat browsing, kirim e-mail, chatting, Skype-an, edit gambar jadi unyu-unyu, ngetik skripsi, ngitung utang (*ups) pake Excel, dsb yang kebanyakan bukan pekerjaan susah yang pasti bisa dilakukan oleh semua OS, baik Open Source maupun Propietary.

Padahal semua perkerjaan yang seperti itu, mampu dikerjakan dengan Open Source, misal Linux Ubuntu. Contohnya, Anda butuh ngetik-mengetik, hitung-hitungan pembukuan, dan presentasi pakai saja LibreOffice. Ini sudah ada built-in di Ubuntu. Bahkan, software ini punya kelebihan dibanding Microsoft Office. Ada cerita, kemaren ada temen saya yang pake Windows bingung gimana caranya ngedit file pdf. Padahal di Libre Office ini gampang saja, tinggal pakai ekstensi PDF Import dan masalah selesai. Suka ngetwit? Bisa, ada aplikasi Hotot favorit saya yang super keren. Apalagi? Email? Thunderbird ga kalah sama Outlook. Bikin layout PCB pun ga jadi soal, bisa pake Eagle. Photoshop? Bisa pake GIMP. Corel Draw? Mirip banget deh sama Inkscape. Bahkan bikin desain 3D dan animasi 3D bisa diatasi dengan Blender.

Saya sendiri pake Ubuntu, bisa dibilang pemakai baru. Baru pakai sekitar setahun. Sejauh ini tidak ada masalah kok. Troubleshoot tiap masalah yang saya temui sudah banyak dibahas di internet. Sama aja kan, kalo Anda pake Windows, tiap ada masalah pasti cari di internet. Apa bedanya? Mungkin kalo masalah Anda kena virus parah, solusi yang Anda dapat adalah: Instal ulang. He he he.

Dulu waktu masih SD saya inget ada mahasiswa yang file-file skripsinya lenyap dimakan virus. Kasihan sekali, meskipun waktu itu saya belum ngerti apa-apa, kelihatan raut wajahnya yang stress. Kalo Anda ga pingin seperti itu ya pakailah Linux, mungkin ada virus tapi sangat sedikiiiiiit sekali.

Jadi sebenernya ga ada alasan lagi buat Anda untuk tidak menggunakan Open Source. Tidak ada alasan buat bayar mahal-mahal hanya untuk pekerjaan yang bisa ditangani dengan gratis. Tidak ada alasan buat membajak Software lagi, itu tidak menguntungkan siapapun. Apalagi kalau Anda gunakan software itu buat pekerjaan. Ga berkah dong kalo pake barang hasil maling buat kerja, #Right? Kalo emang terpaksa butuh Propietary apalagi Anda developer, belilah yang asli. Kan lebih berkah, ada juga pajak yang masuk ke negara jadi manfaat buat bangsa. Selain itu, Anda juga bisa merasakan manfaat lain dari Open Source.

Migrasi ke Linux Susah?

Apakah pake Linux susah? Maka saya jawab saja kalo pake Windows itu juga susah. Windows itu susah, susah sekali. Apalagi kalo sering blue screen of death. He he he. Saya bilang Windows juga susah, inget pas pertama kali kita pegang PC? Mengoprasikannya susah? Susah. Mungkin ada yang bilang enggak. Sekarang Anda semua bisa pake soalnya udah biasa pake dari dulu. Begitu juga Linux. Pertama pastilah susah (atau enggak buat yang pinter). Seminggu aja Anda otak-atik sana sini pastilah juga bisa mengoperasikannya. Apalagi kalau pemakaian biasa sehari-hari, tinggal klik sana klik sini sesuka hati. Pengalaman saya pake Ubuntu sih, so far so good. User Interface sudah dibuat sebagus mungkin dan semudah mungkin buat pengguna kok. Bahkan buat orang awam menurut saya bisa aja ga perlu buka Konsole.

Bagaimana dengan Software Lain?

Semua bisa dipelajari. Tutorial bertebaran di internet. Mungkin bisa di cari di SpeedyWiki juga. Tinggal kita mau apa tidak. Harusnya mau ya, kan motivasinya juga buat menghindari dosa pembajakan. Juga pengiritan pengeluaran buat beli software. Kalo Anda pake Photoshop sama Corel kayaknya juga ga akan lama-lama buat menyesuaikan diri dengan GIMP dan Inkscape, tampilannya mirip-mirip kok.

Jadi, tunggu apa lagi? So, WAIT WHAT?? đŸ˜€

Advertisements

4 thoughts on “Kenapa Pakai Bajakan Kalau Tidak Beneran Butuh? Go Open Source

  1. gak bisa disangkal si jendela user friendly, saya ingat make pertama pas sd pas masih windows 95 gak ada yg ngajarin tnggal klik2 aja coz waktu itu makenya karena ada komputer punya ortu di rumah n ortu lagi keluar kota jadi bisa ane pake (coz kalo ketahuan aku bisa di jitak, coz komputernya emang di pake kerja, sebelum make winsdows 95 ortu sempat make DOS, yang sumpah waktu itu ane gak berani coba2 coz cara pakenya rada rumit, kalo soal linux, linux distronya banyak sih, n aplikasinya walaupun bisa mengimbangi aplikasi yang udah terlanjur populer, tetap aja gak bisa ngalahin aplikasi2 tersebut (di nilai secara keseluruhan loh ya)…

    • GNU/Linux udah banyak Desktop Environment kok tinggal klik2 juga. Kalo bandingin software sih kayaknya harus pake parameter2 yg jelas biar fair.

      Sebenernya masalah utamanya mnurut saya sih ethical-nya. Mana yg lebih mengarah jadi ethical user, proprietary user ataukah Free Software user? Terutama buat penduduk negeri ini yg kebanyakan tidak punya cukup uang buat beli software

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s